Terus Tingkatkan Mutu Pelayanan, PLN Operasikan Tiga Infrastruktur Ketenagalistrikan

80
Istimewa
berikabar.id

Luwu Utara, Berikabar.id – PT PLN (Persero) terus meningkatkan kualitas pelayanan terhadap seluruh pelanggan, baik yang berada di kota besar maupun di wilayah yang jauh dari perkotaan. Hal ini diwujudkan dengan pemberian tegangan pertama (energize) bagi 3 pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan.

Pemberian tegangan pertama bagi Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 150 kV yang menghubungkan Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi (GITET) Wotu 275/150 kV Ekstension di Luwu Timur ke Gardu Induk (GI) 150 kV Masamba (New) berkapasitas 30 Mega Volt Ampere di Luwu Utara berhasil dilaksanakan pada Kamis, 16 Juni 2022.

SUTT yang terbentang 110 Kilometer Sirkuit (KMS) dengan 169 Tower akan meningkatkan kualitas pelayanan bagi pelanggan dan menurunkan gangguan jaringan di Sulawesi Selatan khususnya Kab. Luwu Utara..

General Manager Unit Induk Pembangunan (UIP) Sulawesi Defiar Anis mengatakan dengan beroperasinya tiga infrastruktur ketenagalistrikan ini akan meningkatkan kualitas layanan bagi pelanggan di Luwu Utara. “Sebelumnya listrik di Luwu Utara dan sekitarnya dipasok melalui Jaringan Tegangan Menengah (JTM) 20 kV dari GI Wotu dan GI Palopo dengan panjang penyulang terdekat hingga 63 km sd 133 km,”bebernya melalui rilis yang diterima Berikabar.id, Minggu (19/6/2022).

Lanjutnya, jauhnya jarak antara Gardu Induk dengan pusat beban akan mengakibatkan rendahnya tegangan pelayanan dan gangguan pasokan listrik jaringan 20 kV relatif tinggi. Sebelum adanya GI 150 kV Masamba tegangan di Masamba berkisar 16,5 kV saja, sedangkan sekarang diharapkan tegangan pelayanannya sudah memenuhi standart layanan PLN berkisar 20 kV.

Anis berharap dengan beroperasinya 3 infrastruktur ketenagalistrikan ini masyarakat Masamba dapat menikmati kualitas layanan listrik yang jauh lebih baik dan yang terpenting adalah dapat meningkatkan geliat investasi dan perekonomian di Sulawesi Selatan khususnya Kabupaten Luwu Utara.

Rahmat Nichol Fauzen selaku Manager Unit Pelaksana Proyek (UPP) Sulawesi Selatan mengucapkan terima kasih kepada seluruh stakeholder yang telah membantu dalam kelancaran pelaksanaan pekerjaan. Mulai dari pembebasan lahan, pembangunan pondasi, pendirian tower, penarikan jaringan, pembersihan dan penyerahan kompensasi lahan sampai dengan pengujian.

“Berkat bantuan dari seluruh pihak, baik dari aparatur negara, pemerintah sampai dengan penegak hukum dan masyarakat di Kabupaten Luwu Utara dan Luwu Timur memiliki andil dalam kesuksesan pembangunan ini,” tutur Nichol.

Sementara itu, Yahya, salah seorang warga Desa Mappedeceng Kecamatan Mappedeceng yang tinggal di dekat lokasi GI Masamba bercerita, bahwa dia ikut serta bersama dengan Pegawai PLN melaksanakan survey lokasi Gardu Induk dan mengumpulkan warga pemilik lahan.

“Waktu itu saya menjabat sebagai sekretaris desa dan banyak tahu tentang warga di desa ini, makanya saya bantu PLN” imbuh Yahya.

Ia sangat merasakan dampak yang terjadi pada saat pembangunan GI, banyak warga desa yg terlibat ikut serta dalam pelaksanaan pekerjaan bukan hanya saat pembangunan tapi hingga saat GI akan beroperasi.

“Saya sangat mengapresiasi cara kerja PLN dalam membangun GI karena banyak menyerap tenaga kerja dari Desa Mappedeceng,” pungkasnya.

Harlina

Facebook Comments