Sulsel Barru-2 Lanjutkan Komisioning Pembangkit

84
Istimewa
berikabar.id

Barru, Berikabar.id – PT PLN Unit Induk Pembangunan (UIP) Sulawesi melanjutkan tahap pengujian atau komisioning pada Pembangunan Infrastruktur Ketenagalistrikan Pembangkit Listrik Tenang Uap (PLTU) Sulsel Barru – 2 (1x100MW) yang berlokasi di Desa Lampoko, Kecamatan Balusu, Kabupaten Barru, Provinsi Sulawesi Selatan.

Kegiatan komisioning lanjutan ini dihadiri dan dipantau langsung oleh General Manager PLN UIP Sulawesi Defiar Anis beserta jajaran.

Defiar Anis menjelaskan bahwa pembangunan PLTU Sulsel Barru-2 merupakan salah satu Pembangunan Infrastruktur Ketenagalistrikan (PIK) yang tertuang dalam Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2021-2030. “Ini merupakan bentuk komitmen PLN dalam meningkatkan keandalan suplai listrik dan pelayanan kepada pelanggan sehingga dapat mendorong investasi di Sulawesi khususnya Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah dan Sulawesi Barat yang terkoneksi ke dalam Sistem Kelistrikan Sulbagsel,” jelasnya.

Pada pertengahan April lalu, PLTU Sulsel Barru-2 telah berhasil melaksanakan sinkronisasi perdana dan saat ini telah masuk dalam tahapan load test (pengujian beban). Pengujian lanjutan ini merupakan salah satu syarat bagi pembangkit untuk mendapatkan Sertifikat Laik Operasi (SLO).

“Load Test merupakan tes yang dilaksanakan pada sistem pembangkit untuk menguji ketahanan pembangkit secara bertahap. Sebelum pembangkit ini mendapatkan pembebanan sebesar 100 Megawatt (MW) terlebih dahulu pembangkit dibebani secara bertahap mulai dari 37 MW, 62 MW, 93 MW dan 100 MW yang kemudian diuji ketahanan selama 72 jam, jika selama masa pengujian tidak terjadi kendala maka SLO akan diterbitkan,” katanya.

Dikatakannya, PLN senantiasa mendukung transisi energi, hal ini dibuktikan dengan penggunaan teknologi pada PLTU yang terus berkembang dan ramah lingkungan di mana sudah dipersiapkan untuk implementasi Co-Firing.

“Kami terus berupaya meningkatkan keandalan pasokan listrik sehubungan dengan meningkatnya pertumbuhan ekonomi setelah pandemi, juga untuk memenuhi kebutuhan listrik akibat pertumbuhan industri smelter di wilayah Sulawesi mengingat kebutuhan listrik untuk fasilitas smelter di Sulawesi diprediksi akan mencapai lebih dari 6.000 MVA,” pungkas Aris.

Harlina

Facebook Comments